Jajanan Pinggir Jalan di Korea Selatan Lebih Mahal Dibandingkan di Indonesia, Masa?

Bisa dibilang liburan saya ke Korea Selatan pada bulan Mei 2018 kemarin kurang membuat saya merasa puas, karena masih ada beberapa tempat yang belum saya datangi, meskipun selalu ada alasan saya untuk kembali ke sana. Seperti tiket pesawat yang sudah saya beli untuk bulan April 2019 nanti, sih.

Salah satu yang bikin saya rindu dengan Korea Selatan adalah jajanan yang ada dipinggir jalannya mereka, apalagi di daerah Myeong-dong yang bukan hanya surganya street food, tapi juga surganya belanja. Satu hari di sana saja rasanya masih kurang lama, karena begitu luasnya Myeong-dong ini saudara saudari.


Salah satu street food yang sudah tidak asing untuk saya adalah odeng, dan juga tteokbokki. Sebenarnya sepanjang pinggir jalan di Korea Selatan mudah sekali untuk menemukan jajanan ini, tapi saya lebih kepengin makannya saat saya berada di Myeong-dong. Untuk rasanya tidak jauh beda dengan yang saya makan waktu di Jakarta, harganya pun demikian, mungkin porsinya saja yang lebih sedikit.

Awalnya saya kira kue ikan hanya ada di Jepang, meskipun saya belum pernah ke Jepang, saya pernah makan kue ikan di Aeon Mall Jakarta Garden City. Karena saya sudah makan yang hangat, jadinya saya perlu makan yang dingin, padahal waktu itu suhu di Korea Selatan lagi 16 derajat saja pemirsa.


Kue ikan yang saya makan terdapat kacang merah di dalamnya, meningatkan saya akan ice cream ikan yang sering saya makan. Bedanya kue ikan ini home made, ya, karena dibuatnya oleh ahjumma gitu. Untuk rasa menurut saya semacam gurih-gurih dingin waktu menyantapnya.

Berjalan agak jauh sedikit dari Myeong-dong, saya sempat menikmati beberapa makanan yang disajikan oleh food truck di Dongdaemun Design Plaza. Iya, salah satu tempat yang bangunannya indah banget. Dan, menurut saya agak luas lokasinya, meskipun saya merasa kalau Grand Indonesia lebih luas, sih.

Awalnya saya ke Dongdaemun Design Plaza bukan untuk menikmati kulinernya, hanya mau menikmati suasannya saja. But, lucky me! Ternyata di sana kalau akhir pekan ada food truck festivalnya, selayaknya di sini, untuk makanan yang di jual bukan hanya dari Korea Selatan. Ada yang dari Thailand, Cina, dan juga beberapa makanan dari negara barat.


Saya sempat bingung mau makan apa, karena semua terlihat enak. Akhirnya pilihan saya jatuh kepada Jajangmyeon, pastinya kamu sudah tidak asing dengan Jajangmyeon, karena makanan ini selalu ada di drama Korea! Hahahaha. Selain itu, saya terkesima dengan oppa yang jualan waffle, dan rasanya tidak enak hati kalau saya tidak beli.


Tidak menyangka kalau wafflenya enak, apa mungkin efek dari oppanya yang ganteng? Akhirnya, saya mengantre kembali untuk membeli waffle yang kedua kalinya, dan yang membuat saya jatuh hati lagi, karena oppanya mengingat saya. Yaiyalah ingat, cuma ke jeda 15 menit saja dari pembeliaan yang pertama.


Terakhir, siapa juga yang tidak kenal dengan Binggrae Banana Milk? Waktu saya mendarat pertama kali di Incheon, tujuan saya yang paling pertama adalah mencari Binggrae Banana Milk. Sekali lagi, kalau kamu pecinta drama Korea, pastinya sering melihat minuman ini pada drama tersebut, kan? Hahahaha. Bukan hanya yang rasa original, yang rasa strawberrynya juga enak banget, tidak membuat lengket ditenggorokan, kok.


Menurut saya, harga jajanan pinggir jalan di sana cukup menguras kantong bila dibandingkan dengana jajanan pinggir jalan di Jakarta khususnya. Bisa dibilang, jajanan pinggir jalan mereka selayaknya harga cemilan di beberapa cafe Jakarta. Untugnya, saya tidak setiap akhir pekan membelinya jadi masih wajar, ya. Duh, saya jadi tidak sabar dengan Korea Selatan trip saya selanjutnya!

13 comments:

  1. Aku pengen nyobain binggrae banana milk! T_T
    Gak nyobain kimbap segitiga nih? Kan biar anak drama banget

    ReplyDelete
  2. Aduh mupeng semua aku. Pingin juga makan makanan Korea di negara aslinya. Kapan ya? Doakan bisa ke sana ya. Di drakor memang asyik ya pada makan di pinggir jalan gitu

    ReplyDelete
  3. Keliatan wenak semuwaaaah. Itu harganya berapa kak masing2 di street food sana?

    ReplyDelete
  4. Ah iya milk nya sering banget liat pas nonton drakor. Next lengkapin sama harganya donk mas oky, kalo perlu sekalian harga versi rupiahnya ya ya ya..

    ReplyDelete
  5. Kue ikannya mungkin kayak kue bulan kalo di sini kali yak?

    ReplyDelete
  6. Lucky you masih sempat jajan pinggir jalan. Aku pas ujan deres banget, ga bayak nikmatin jajan pinggir jalan. Cuma si susu pisang aja bolak balik jajannya. Eh sama masuk cafe demi neduh.

    ReplyDelete
  7. Wuaaah ini nih wisata kuliner ya. Ennaaaak. Tapi harganya hmmm, mahal ya?
    Gak papa lah, toh cuma sesekali doang.

    Ntar kalo ke Korea lagi, ceritain ya jajan apa lagi. Hmm, jajan pedes-pedes gitu, gak mau dicoba? atau mukbang sekalian, haha

    ReplyDelete
  8. Mesti kerja keras ini ya biar bisa menikmati jajanan korea langsung di negerinya. Sudahlah transportasi mahal ke sana, harga jajanannya juga nggak tipis. Semangat kerja, biar bisa nabung utk traveling ke koreah.

    ReplyDelete
  9. Wah..Kak Oky memang beruntung. Ke sana pas lagi ada acara food truck festival, jadi puas kulinerannya ya? Eh apa belum puas? Soalnya mau kembali ke sana lagi, kan?

    ReplyDelete
  10. Yaampun kayaknya enak banget yaaaa pantes di sini banyak jualan yg abal abalnya haha nggsk uodate korea bgt sih gue setelah begitu banyak orang freak ttg korea ������

    ReplyDelete
  11. Jadi ketularan pengen nyoba Binggrae Banana Milk secara live di Korea. ( bermimpi dulu, semoga diijabah bisa jalan-jalan sampai Korea dan tempat lainnya.

    ReplyDelete
  12. Aku pernah juga dibelikan waffle berbentuk ikan itu pas di jepang sama oppa.
    Hehhe...sama masku.
    Di Jepang namanya Taiyaki (inget-inget mirip takoyaki, mungkin karena bahan dasarnya sama yaa...***analisis sotoy))

    Nama yang sulit untuk aku lupakan.
    Begitu juga rasanya...

    Enyaakk~
    Gurih...dan isiannya pas.

    ReplyDelete
  13. Mungkin Mahal karena nilai tukar Rupiah terhadap won agak tinggi. Xixixxi

    Btw di Indonesia skrg jg udah byk ya kios kios street food ala ala Korea gitu. Cuma entah laj itu beneran resep asli Korea atau kw kw gitu.

    By the way mau dunk info biaya ngetripnya.. pengen ke seoul jg tahun depan

    ReplyDelete