Suka Duka Membuka "Jastip" Pada Saat Traveling

“Jangan lupa oleh-oleh, ya, Ky!” adalah satu kalimat yang sebenarnya paling tidak saya suka saat saya sedang jalan-jalan, tapi mau tidak mau saya akan terus mendapatkan kalimat tersebut, karena kalimat tersebut sudah menjadi mantra dari sebagian besar warga negara Indonesia. Terkadang suka saya balas seperti ini, “Untuk apa oleh-oleh sekarang? Besok juga gue udah jalan-jalan lagi.”

Jangankan untuk teman yang sebenarnya jarang berkomunikasi tapi sekalinya berkomunikasi minta oleh-oleh, untuk teman yang masih sering berkomunikasi saja jarang saya belikan oleh-oleh. Kalau diingat-ingat, saya membelikan keluarga saya oleh-oleh pun bisa dihitung dengan jari, lho! Waktu saya pertama kali jalan-jalan keluar negeri (atau waktu mendatangi tempat baru), dan saat saya pergi jalan-jalan dari kantor biasanya saya membelikan oleh-oleh kepada keluarga, selebihnya tidak ada yang namanya oleh-oleh.


Akhir bulan Maret 2018 kemarin saya pergi ke Malaysia lagi dan lagi, jangan tanya alasan saya apa karena kalau saya ceritakan bisa jadi satu tulisan. Terus, saya kan lagi kerajinan dengan yang namanya perawatan wajah, jadi saya tidak bisa melewatkan untuk tidak membeli masker wajah dari brand freeman yang belum dijual di Indonesia. Sayangnya, masker wajah dari brand freeman ukurannya 175ML yang dimana barang tersebut tidak bisa masuk ke dalam cabin pesawat. Sayapun memutuskan untuk membeli bagasi.

Fyi, saya selalu menggunakan maskapai penerbangan yang murah meriah tapi sayangnya maskapai tersebut sangat pelit dengan yang namanya bagasi. Yha, makanya tiket maskapai tersebut murah, karena mereka hanya menjual kursi saja. Karena harga bagasinya lumayan, jadinya saya memutuskan untuk membuka sesuatu yang sedang kekinian dijagat raya. Iya, jasa titip atau jastip, sekaligus menjawab pertanyaan orang-orang yang minta oleh-oleh untuk ikutan jastip saja, meskipun yang mereka mau adalah pemberian secara cuma-cuma bukan beli. Apakah kamu mau tahu suka duka saya saat membuka jasa titip kemarin? Yuk, baca terus cerita saya!

Tidak Niat Mengambil Untung, Masih Dibilang Ambil Untung Juga

Karena niat saya membuka jasa titip ini hanya untuk patungan membeli bagasi, jadinya saya tidak melebihkan harganya banyak-banyak. Menurut hitungan saya, kalau saya ada teman barengan yang sama-sama mau membeli freeman cukup membeli 20 freeman saja sudah terbayar bagasinya. Itupun hanya saya lebihkan Rp10.000,- sampai Rp15.000,- saja niatnya.

Namun, saya anaknya memang mudah terbawa arus emosi dengan lingkungan sekitar. Kok, bisa? Iya, waktu saya menawarkan ke teman-teman terdekat pada bilang, “Kok, mahal, sih?”, “Lo ambil untungnya kebanyakan, nih?”, “Ih, di sana harganya sekian, kok”, dan saya hanya mau bilang, “ALLAHU AKBAR! YA GUSTI ALLAH KUATKAN HAMBA!” Jadi, mau marah tapi tidak boleh teriak-teriak, karena takut keanggunan saya hilang di mata sanak saudara sekalian.

Padahal saya sudah bilang kalau saya hanya melebihkan sekian rupiah hanya untuk patungan membeli bagasi, karena tiket pesawat saya tidak termasuk bagasi tapi masih dibilang mahal. Akhirnya, saya suruh saja mereka membeli ditempat yang mereka mau, jangan di saya. Padahal waktu saya lihat harga di online shop yang melabeli dagangan mereka dengan jastip, harganya masih jauh banget bila dibandingkan dengan harga yang saya tawarkan.

Saya Dibilang Tidak Profesional Karena Tidak Tahu Dengan Barang Yang Saya Jual

Karena ada beberapa teman yang menitip barang selain freeman, akhirnya saya update beberapa barang lain yang bisa dititip di saya. Setelah saya update barang-barang tersebut di sosial media saya, langsung pada bertanya ini untuk apa, dan sayapun jawab tidak tahu. Eh, dibalas dengan “Kalau tidak tau kenapa lo jual, Ky?”

Mohon maaf sahabat, yang mau jual siapa? Saya hanya menawarkan mau menitip ini atau tidak, kalau memang kamu niat mau titip kenapa tidak tanya sama beauty expert yang sudah review segala jenis barang yang tersebar hasil review-nya di Google? Daripada saya harus mencari jawaban atas pertanyaan saudara yang sangat membuang waktu saya, lebih baik saya menjawab pertanyaan teman-teman lain yang sudah menuliskan barang apa saja yang mau mereka titip.

Ada pula yang tanya kira-kira varian mana yang cocok untuk mukanya, sekali lagi mohon maaf, nih. Muka ngana kulitnya seperti apa saja beta tidak mengerti. Prinispnya seperti ini, kalau memang cocok alhamdulilah, bila sebaliknya bagaimana? Preloved saja kheleus, pasti ada yang mau beli, kok, asal sabar bukan asal kau bahagianya Armada.

Ada juga yang minta di update lewat jalur pribadi kalau menemukan barang-barang unik, hmm, ngana siapa memangnya? Belum tentu kan unik dari saya juga unik untuk kamu, kalau memang mau tahu apa saja yang ditawarkan untuk dititip ya tinggal lihat saja update-an orang tersebut. Kamu ada yang mau titip tapi tidak ada di update-annya dia? Tinggal bilang dengan jelas, jangan hanya bilang, “Mau titip ini, tolong carikan” Saya pribadi, sih, malas mencarikan. Wkwkwk. Mending saat barang ditemukan dia mau beli, kalau tidak? Rugi di waktu tshay.

Dibilang Kekinian Karena Kemana Saja Pasti Buka Jasa Titip

Hmm, bagaimana, ya... Karena saya awalnya hanya untuk patungan bagasi saja malah menjadi kecanduan akan jastip. Bukan, bukan karena jasa titipnya pakai narkoba, tapi cuannya lumayan, nih. Kalau cuan sudah berbicara kamu bisa apa? Cuan hasil dari jasa titip bisa saya jadikan untuk membeli tiket untuk jalan-jalan saya selanjutnya, bagaimana? Kamu sudah minat membuka jasa titip juga kalau nanti jalan-jalan? Kalau belum hak kamu, kok.

Sewaktu saya sampai di rumah, keluarga saya bilang, “Beginian aja pada titip? Emangnya di sini nggak ada?” Mungkin saja di sini ada, tapi harganya lebih murah kalau beli di sana. Gitu. Lagian, selama mereka mau bayar tidak ada salahnya saya belikan. Iya, kan? Intinya, hidup di Jakarta tidak harus mendapatkan penghasilan dari satu tempat, kalau kamu bisa mendapatkan penghasilan lebih dari satu tempat kenapa tidak?

13 comments:

  1. Oky jalan-jalan mulu. Duitnya pasti banyak, kerjanya enak, dan tidurnya tentu nyenyak. Kapan nih ke Citayam? Gak sabar ikutan jastipnya...

    ReplyDelete
  2. Jangankan ke luar negeri Kak, aku ke Bandung aja pada minta oleh-oleh terus aku jawab aja, "Aturan kemarin pas berangkat ngasih ongkos pasti aku beliin oleh-oleh."

    Niat baik emang kadang tak terlihat ya kak, masih ada aja yg ngira ngambil untung banyak. Jastip itu sebenernya win-win solution sih, yang nitip bisa dapet barang yg diingkan tanpa repot, sedangkan yang dititipin bisa dapet untung. Klo dibilang terlalu mahal ya udah jangan nitip :v

    ReplyDelete
  3. gitu ternyata suka dukanya ya MAs Oky, memang yang namany minta oleh-oleh itu sudah jadi kebiasaan eheheheee

    ReplyDelete
  4. Heheheh karena aku masuk kategri backpacker kere dan tergabung di dalam kelompok sobat Misqeenku maka jarang sih minta dioleh olehin. aku salut ama kak oky yang buka jastip. aku paling ngga betah disuruh nyari barang barang pesanan orang hehehe

    ReplyDelete
  5. Mental "minta oleh-oleh" ke temen yang lagi pleserian emang nganu banget sih :(
    Aku sih kadang ngejawabnya "ada nih oleh-oleh, baju kotor tapinya. Mau nyuciin kan?" hahaha

    Terus kalau yang suka komen mahal banget, mungkin dia pernah pakai jastip yang harganya emang mahal, jadi aja dia ngomong gitu karena emang sih ada beberapa aku liat jatip gitu ngasih biaya jasanya kemahalan :')


    tapi seru juga nih, Kak Oky, hobi yang akhirnya jadi ladang usaha hahaha
    kalo aku pribadi belanja sendiri aja, milihnya lamaaaaaaaaaa banget kayak apa tau hahaha makanya enggak cocok kalo buka jastip wkwkwk

    ReplyDelete
  6. Kepikiran juga sih buka jastip. Tapi kdg males nyariinnya. Ntar kalau nggak dapet khawatir diomelin. Xixi

    Tapi boleh juga nih misal ada yg minta oleh2, sekalian buka jastip aja. Sapa tau jadi rejeki. Hehe

    ReplyDelete
  7. Ntar kalo ada yang nanya2 lagi, langsung aja lempar hape ke mukanya sambil bilang "tuh, baca aja di blog gue"

    Tsadiiiiiis

    Aku jarang nitip2 ke temen, khawatir ngerepotin. Kesel juga pas dia jadinya nitip. Mau kusleding aja

    ReplyDelete
  8. Aku ya kalau jalan maunya gak beli2, tapi selalu ditodong oleh2. Jadinya sakunya bengkak di oleh2 daripada biaya jalannya. Tapi kalau memang mau repot dg jastip, kenapa tidak sih ya

    ReplyDelete
  9. Hihihi. Ngakak baca tulisan kak Oky. Adaaa aja yaa model orang-orang yang suka nitip :)))
    Kalau aku takut ngrepotin yg bepergian, jadi gak pernah nitip2 gitu. Kalau orang rumah yg suka nitip tuh, ibu :(

    ReplyDelete
  10. Wah...Kak Oky punya bisnis sampingan, salut, deh!
    Ternyata ada suka dukanya juga ya, bergerak di bidang jastip. Tapi di mana-mana juga sama sih, pasti ada suka dukanya.
    Yang penting semangat terus ya...

    ReplyDelete
  11. wwkwkwkwkwk.. semangaaat haha.. betul tuh kalau di Indo ada knapa mesti nitip yak. Mungkin karena kalau nitip pasti ASLI. Tapi itu buktinya banyak komplen pula. Bah, Untung gw ga pernah dititipin apa2

    soalnya kalau travelin juga ga bilang2 hahaha.. bahaya kalau bilang2 tar ga enak ama orang kantor, ngaku sakit, cuti, jemput ortu, nemanin anak macem2 padahal mah keluar kota Wkwkwkwk ssstt

    ReplyDelete
  12. kalimat terakhirnya nih yang aku suka, penghasilan dari mana aja ya ky,stujuuuu

    ReplyDelete