Menemukan Cita Rasa Khas Papua di Papoea Kemang

Sebelum banyak orang menjadikan Kepulauan Raja Ampat sebagai tujuan wisatanya, saya sudah sempat jatuh cinta kepada Papua waktu menonton film “Denias, Senandung di Atas Awan” yang diproduksi pada tahun 2006. Saat itu saya masih duduk di sekolah menengah pertama, dan belum berkeinganan untuk pergi ke Papua, saya hanya bisa jatuh cinta dengan keindahan Papua melalui layar perak saja. Itu pun sudah membuat saya bahagia, apalagi melihat Gunung Jayawijaya yang ternyata benar ada salju di puncaknya.


Sudah hampir dua belas tahun film tersebut meramaikan film Indonesia, dan saya masih belum bosan untuk menontonnya kembali. Setidaknya saya bisa melihat semangat teman-teman saya dari Indonesia timur pada film tersebut. Bisa dibayangkan? Mereka harus mendaki gunung dan juga melewati lembah hanya untuk bersekolah, sampai saya berpikir jangan-jangan mereka itu reinkarnasi dari Ninja Hatori, ya.


Seperti yang tadi saya bilang di awal, kalau sekarang Kepulauan Raja Ampat menjadi salah satu tujuan wisata yang sedang diidolakan. Bukan hanya dari wisatawan dalam negeri, malah wisatawan dari luar negeri yang mempopulerkan kawasan ini. Apakah saya tidak mau ke sana? Pastinya mau pemirsa, tapi keuangan saya belum mau sepertinya. Beberapa teman saya juga masih agak menolak kalau saya ajak ke Papua, alasannya sudah pasti pengeluaran yang hampir sama dengan pergi ke Jepang atau Korea.


Walapun saya belum dapat kesempatan pergi langsung ke Papua, tapi hari Sabtu tanggal 13 Januari 2018 kemarin saya mendapatkan kesempatan untuk mencicipi kuliner khas Papua di Papoea Kemang bareng teman-teman dari Belanga Indonesia. Rasanya senang sekalipun gemetar, kenapa saya gemetar? Karena saya belum pernah sekali pun makan makanan khas Papua. Dan, lokasi Papoea Kemang sudah pasti di daerah Kemang, ya! Wkwkw untuk lebih jelasnya berada di jalan Kemang Raya Nomor 72, kalau pakai google maps waktu kamu ketik Papoea Kemang langsung ada, kok, dan mudah banget ditemukan karena lokasinya dipinggir jalan.


Saya berkesempatan mencicipi sagu kukus, sagu bakar, dan juga Pisang Cartenz sebagai menu pembuka. Seperti yang kamu tahu, kalau sagu menjadi salah satu bahan pokok masyarakat Papua. Makanya, masyarakat Papua masih jarang yang makan dengan nasi, karena sudah turun temurun mereka menjadikan sagu sebagai makanan utama. Kesan saya waktu mencicipi sagu kukus langsung teringat dengan kue ongol-ongol, yang rasanya kenyal dan manis, sedangkan sagu bakar saya kurang suka karena terasa keras waktu saya mengigitnya. Kalau Pisang Cartenz saya langung kepikiran dengan pisang nugget yang sedang hits, rasanya benar-benar mirip pemirsa.

Sebelum memasuki menu utama, sayapun diberikan kesempatan oleh Papoea Kemang untuk mencicipi Papeda Kuah Kuning yang menjadi salah satu makanan wajib kalau kamu mau mencoba makanan khas Papua. Sayapun diajarkan bagaimana cara memakan Papeda dengan benar, cara makannya sedikit ribet dan butuh kesabaran khusus, apalagi disaat kamu harus memutar sagunya. Papeda Kuah Kuning sekilas mirip sekali dengan soto ayam, bedanya Papeda ini memakai ikan bukan ayam, dan kuah kuningnya mengingatkan saya akan ikan peda yang sering Nenek saya buat. Bukan hanya itu, Papeda Kuah Kuning ini sangat lembut di saat saya menelannya pun tidak terlalu berasa ditengorokan.


Ternyata, nasi bakar menjadi salah satu masakan khas dari Papua juga, lho. Saya mencoba Nasi Bakar Asar sebagai menu utama pada jamuan tersebut, nasi bakarnya cukup lengkap, ada telur, ikan, dan tentunya nasi bakarnya. Nasi Bakar Asar di Papoea Kemang cukup mengenyangkan meski sekilas tampilannya sangat kecil, rasa bumbunya sangat terasa, dan sambalnya tidak terlalu pedas. Masih lebih pedas kata-kata bos saya waktu lagi marah-marah.


Kalau ada hidangan pembuka, pasti ada hidangan penutup dong, ya! Iya, hidangan penutup di Papoea Kemang adalah Kue Lontar pemirsa! Jangan heran kalau bentuknya mirip dengan pie susu ataupun cheesetart yang lagi kekinian sekarang ini. Olahan ini hanya dari susu dan juga gula, lho. Kue Lontar di Papoe Kemang cukup lembut dan tidak membuat tersedak waktu memakannya.

Sejujurnya saya sangat bahagia sekali waktu memakan makanan khas Papua, dan semakin yakin kalau negara kita memiliki sejuta warisan yang benar-benar tidak ternilai harganya. Untuk kamu yang belum mampu pergi ke Papua, tidak perlu takut tidak bisa merasakan makanan khas Papua, karena di Kemang pun kamu bisa mendapatkan cita rasa Papua di Paoea Kemang tentunya.

19 comments:

  1. Sabar ya mas ya...
    Walaupun belum sempat ke Papua, dengan menikmati sajian negeri timur Indonesia, pasti akan terasa suasana disana.
    Hehehe. Doa dan usaha pasti dapat.

    ReplyDelete
  2. Ada paket khusus buat pengunjung yang pakai jersey Persipura Jayapura nggak, Bang Oky?

    ReplyDelete
  3. Aih keren ya makanannya. Aku pengen nyoba yang papeda, soalnya terkenal dimana-mana

    Kalo konsep ruangannya, ala-ala papua gitu kah??

    Oh ya, harganya berapaan nih???

    ReplyDelete
  4. hem,, kemang memang banyak sih tempat makan yang enak. Tetapi, kayanya tempat makan yang satu ini unik ya. Apakah disini hanya menghidangkan makanan khas papua saja? atau ada menu lainnya disana? boleh di noted dulu lah tempat makan ini siapa tau kalo sempet bisa kesana

    ReplyDelete
  5. Kalau di Papua sana, mgkn penyajiannya gak kaya gitu ya. Mungkin Oky ntar diajak buat sagu dulu sebelum makan. Pasti seru banget tuh

    ReplyDelete
  6. Lihat makanan papua, jdi inget berita bahwa disana skrg sedang terkena Kejadian Luar Biasa, kekurangan bahan pangan dan busung lapar, sedih.
    Setiap daerah pasti punya mkanan khas ya, aku penasaran sm papeda kuah kuningnya apalagi sm nasi bakar. Yummmi

    ReplyDelete
  7. Beruntung banget sih bisa nikmatin kulinernya tanpa harus kesana. Bahkan ke papua pun, belom tentu ketemu yang rasanya enak kan. Aku penasaran banget sama yang namanya papeda itu

    ReplyDelete
  8. Beruntung banget sih bisa nikmatin kulinernya tanpa harus kesana. Bahkan ke papua pun, belom tentu ketemu yang rasanya enak kan. Aku penasaran banget sama yang namanya papeda itu

    ReplyDelete
  9. Mantaab itu Papeda dengan Ikan Kuah Kuning! Sruuuupuuut ! Aku kok suka dengan keyakinan kalau makannya papeda ga bikin gemuk wkwkwkwk. beberapa orang ga suka loh krn kayak lendir gitu susah nelennya. Tapi aku suka hihi.. dua kali maem di Manokwari dan Ambon tuntas landas!

    ReplyDelete
  10. Kayanya papua kemang ini adalah RM pertama khas papua yang aku tahuu..
    Dari pe yajiannya sih Ok yahh..
    Rasanya juga kayanya enakk..
    RM ini pasti banyak dikunjungii

    ReplyDelete
  11. Ngelihat makanan yang ada di foto Mas Oky kayaknya itu bukan porsi untukku deh, kok kayaknya imut sekali, aku butuh 2 porsi :D

    ReplyDelete
  12. Wah sayang banget kemarin gak jadi ikut. Ini menunya menggiurkan banget aku pengennn. Next timeh aku mau kesana ah nyobain sagunya penasaran

    ReplyDelete
  13. Selama ini makanan dari Indonesia Timur masih kalah branding dengan makanan Indonesia Barat tapi dengan maraknya perkembangan kuliner di Medsos ngebuat banyak orang semakin paham dan cinta kuliner Timur. ayo kak oki... kita makan sagu bakar lagi :p

    ReplyDelete
  14. Saya juga akhir Desember kemarin mau ke Papua mas tapi sayang gak jadi karena disana baru banyak konflik katanya.. kemarin juga diundang ke Papua Kemang tapi gak bisa hadir karena ada nikahan keluarga

    Untung bisa lihat review-nya disini.. kapan² saya coba disana mas

    ReplyDelete
  15. wooo,,, sagu kukus + kue lontar kayak nya cocok nih buat temen minum kopi

    ReplyDelete
  16. Saya belum pernah mencoba makanan khas Papua, konon katanya biaya traveling ke Papua lebih mahal daripada ke negara tetangga, itu pisang nugget yang lagi kekinian mungkin idenya dari Pisang Cartenz hehe

    ReplyDelete
  17. Papeda ..emang terkenal makanan khas dari irian jaya..#eh Papua..

    Wkwkwk..ketahuan angkatan tahun jadul..,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah...ga harus jauh ke papua ya tuk merasakan masakan asli papua..sy blm pernah nyicip satupun makanan papua.
      Penasaran banget dgn pepeda dkk.
      Moga kesampaian nyoba di kemang

      Delete
  18. Bapakku dulu pernah tugas di Irian. Pas pulang, bawa oleholeh buah matoa.

    Enak deh...

    Sayang kalau ditanam di Jawa, ga bisa berbuah si Matoa-nya.
    Hiikss...

    ReplyDelete