Tidak Ada Kenyangnya di Tangerang

Jika pemirsa yang sudah follow Instagram saya pasti pada tahu yekan kalau beberapa waktu yang lalu saya main ke Tangerang bareng teman-teman, sebagai pecinta kuliner, pastinya saya penasaran akan makanan khas Tangerang itu apa. Ternyata, laksa menjadi salah satu makanan khas Tangerang, lho, saya kira laksa adalah makanan khas dari negara Singapura saja.


Apakah kamu tahu kalau di Tangerang ada tempat khusus untuk Laksa? Iya, namanya Kulineria Laksa Tangerang. Sebelumnya saya pernah melihat liputan tentang Kulineria Laksa Tangerang di salah satu televisi dan berniat akan ke sini, untungnya langsung kesampaian, kalau tidak anak saya bisa ileran.


Kemarin sih saya mampir ke sini sepulangnya dari Museum Benteng Heritage, dan di sana ada beberapa penjual laksa. Mereka tidak sama ya, beda-beda meski seragamnya sama, fyi saya makan di tempat ketiga dari pintu masuk. Saya ditawarkan mau laksa telur atau ayam bakar, sebagai ayam bakar squad pastinya saya pilih yang ayam bakar, dong.


Pada saat kamu menunggu laksanya siap untuk disantap, mereka juga menyediakan otak-otak yang alhamdullilah habis dua piring sendiri, sampai kak Vika bilang: “Makan lo banyak ye!” Wkwkwk. Terlepas saya yang memang suka dengan otak-otaknya dan saya yang sedang lapar memang beda tipis. Sejujurnya memang enak sekali otak-otaknya, serius meski sudah bubar.


Menurut saya, bedanya laksa di Tangerang dengan Singapura terletak pada kuahnya, kalau di Singapura kaya akan santan sedangkan di Tangerang tidak. Kalau dilihat sekilas memang mirip sekali, sih, namanya juga sama yekan. Untuk kamu yang takut kolesterol karena makan santan ada kabar baiknya bisa mencoba laksa dari Tangerang ini. Oh iya, lebih mantap lagi kalau kamu makan laksanya dibarengi dengan kerupuk kuilit. Ntap soul.


Dan, sayangnya kamu tidak akan puas kalau hanya mencicip satu porsi, awalnya saya mau beli satu porsi lagi tapi rombongan besan sudah keburu mau jalan ke tempat lain. Jadi saya urungkan niat untuk menambah seporsi laksanya, kalau kamu mau tahu kemana saja saya selama di Tangerang bisa lihat di sini, ya.

22 comments:

  1. Sedapnyeeee.... Btw, kalau ga pakai santan, berarti pakai apa dong?

    ReplyDelete
  2. Wah cocok nih, aku nggak mau makan laksa karena jijik dg santannya. Semoga bisa mampirlah nyicip laksa yg ini pas di Tangerang

    ReplyDelete
  3. memang sih, antara suka sama lapar beti....alias beda tipis.
    tapi, sama-sama lahapnya qiqiqiqi
    aku belum pernah makan laksa, di Malang ada nggak ya...

    ReplyDelete
  4. Waaah, kayaknya enak nh, jarang banget ke Tangerang,ini mah mesiti calling adikku Yesi buat ajak kulineran lagi di Tangerang

    ReplyDelete
  5. Wah laksanya tanpa santan, jadi pingin banget cicip, aku lagi mengurangi santan, tapi pingin cicip laksa, masa iyah aku harus ke tanggerang duh....

    ReplyDelete
  6. dulu aku ngekos di deket sini, tapi tempatnya belum sebagus sekarang. dan meski deket dari kosan aku cuma sekali makan laksa dan gak doyan. hahahha. sekarang penasran rasanya kayak apa sih, kok aku bisa gak doyan.

    ReplyDelete
  7. dulu aku ngekos di deket sini, tapi tempatnya belum sebagus sekarang. dan meski deket dari kosan aku cuma sekali makan laksa dan gak doyan. hahahha. sekarang penasran rasanya kayak apa sih, kok aku bisa gak doyan.

    ReplyDelete
  8. Aku blm pernah makan Laksa sih. Mgkn pakai kemiri buat ganti santan

    Tapi kalau laper banget, kayanya makanan apa aja masuk mulut deh, hehehe

    ReplyDelete
  9. Uwaa udah lama gak makan laksaaa. JAdi pengen. BTW, OOT nih, aku suka banget sama color grading dan tone fotonyaaaaa aaaa kusukaa.

    ReplyDelete
  10. Aku juga baru tahu kalau laksa ternyata makanan khas Tangerang -_-

    Sungguh waktu yang salah, aku membaca tulisan soal makanan ketika sudah mager begini. Yg ada bikin lapar lagi, mau bikin mie instan rasanya malas sekali, mau order, aduh duit sisa sedikit lagi..

    Ulasannya sangat rinci, sampai menjelaskan pula bedanya laksa yang di Singapura dan di Tangerang. Mantap betul. Maknyus

    ReplyDelete
  11. Wih laksa enak tuch, tapi kalau mie nya bukan mie beras gimana ya? Aku gak begitu suka rasa mie nya, jadi agak gimana gituuu

    ReplyDelete
  12. Kak, aku jarang kulineran. Belum tau laksa. Tolong kasih tau dong isi dari laksa tuh apa aja. Huhuhu. kayaknya enak, tapi aku kesulitan menebak-nebak ada apa aja di piring itu.

    ReplyDelete
  13. Perasaan berapa kali baca tulisan mas Oky kok tentang makanan semua ya, makan terus tapi ga gemuk-gemuk itu lho. Aku lihat fotonya masih langsing aja, hmmm.....misteri

    ReplyDelete
  14. Belum pernah makan laksa. Kandungan di dalamnya ada apa aja, Kak Oky? Kalau Kak Oky sampai habis satu mangkok, bahkan mau nambah lagi, jadi terbayang enaknya makanan yang satu ini. Lain kali cobain ah...

    ReplyDelete
  15. Kayaknya saya belum pernah nih makan laksa, jadi penasaran.
    Btw saya nanya yang gak nyambung gpp ya, Museum Benteng Heritage itu isinya apa aja?> saya baru tau ada museum itu hehe TFS

    ReplyDelete
  16. Enak banget yeeee makan banyak tapi gak gendut2 *eh..
    Penasaran deh. Aku soalnya cm pernah coba laksa singapura doank..pengen nyoba versi tangerang

    ReplyDelete
  17. Kalau di kawasan Kuliner Laksa itu disebut Laksa Nyai, kalau Laksa di Pasar Lama disebut Laksa Nyonya. Yang satu khas Betawi, satu lagi sudah terakulturasi ala chinese food.

    ReplyDelete
  18. Nah..ini yang namanya lapar mata... Gak ada kenyangnya...makan karena pengen... Bukan karena lapar...



    ...kalo liat makanan begini emang godaan buat diet...

    Duh jadi pengen nyobain laksa..


    ReplyDelete
  19. Laksa Tangerang emang enak banget kak.. Pertama pindah ke Tangerang di kenalin laksa ini sama suami, aku langsung doyan dong! kalo pagi-pagi deket rumah banyak yang jual juga buat sarapan

    ReplyDelete
  20. Tangerang ya. Pernah kesana dan pada waktu malam hari ada satu lokasi yang isinha tuh berbagai macam makananan. Bikin khilaf perut banget dan wajib bgt dikunjungi kota tangerang untuk wisata kulineran

    ReplyDelete
  21. Pengen dong sesekali kita main aja ke Tangerang, btw, tang gerang, apa tang erang? Bacanya gimana sih yang bener... wkk

    ReplyDelete
  22. Belum pernah nyoba laksa di Tangerang malah baru tahu ada pusat kulinernya segala. Selama ini tahunya Laksa dari daerah bogor. Enak kelihatannya.

    ReplyDelete