Mendapatkan Sesuatu yang Bening di Saoto Bathok Mbah Katro

Sebelum saya pergi ke Candi Sambisari, saya pergi dulu ke Saoto Bathok Mbah Katro untuk melaksanakan kewajiban memberikan nafkah kepada perut saya yang sexy ini. Kenapa saya memilih makan soto di Saoto Bathok Mbah Katro untuk makan pagi? Karena lokasinya yang memang dekat dari Candi Sambisari, dan tentunya dekat juga dari tempat saya menginap waktu saya berlibur di Jogjakarta.


Sejujurnya saya tidak begitu suka dengan soto yang kuahnya bening, saya lebih suka dengan soto yang kuah santan. Karena tidak ada pilihan lain ya terpaksa saya makan juga, faktor sedang lapar juga menjadi salah satu alasan, sih. Ibaratnya, kamu sedang berhubungan dengan orang yang tidak kamu suka, tapi terpaksa berhubungan agar tidak dibilang jomblo. Iya, gitu.


Tidak begitu kenal dengan yang namanya kota Jogja, saya ke sana baru dua kali, waktu pertama kali ke sana juga mainnya di sekitaran Maliboro saja. Makanya, waktu saya main ke Saoto Bathok Mbah Katro senangnya bukan main, karena saya bisa menemukan suasanya yang mengademkan mata. Bayangkan saja, saya bisa menyantap soto di tengah-tengah sawah, dan duduknya pun masih di rumah panggung yang dari rotan gitu. Benar-benar tidak terkesan modern, tapi tetap bisa mendapatkan pengalaman yang luar biasa mewahnya.


Soto di sini mengingatkan saya akan soto kudus karena wadahnya yang dari batok, bisa dibayangkan porsinya seperti apa? Pokoknya tidak kenyanglah kalau makannya hanya satu porsi. Biasanya saya menemukan gorengan di tempat makan soto, kalau di sini kamu akan menemukan sate usus dan sate telur puyuh juga, lho.

Jangan lupa kalau saya sedang di Jogjakarta, jadi untuk urusan harga tidak akan membuat kantong kamu menangis, kecuali kalau kamu makan di sini sambil keingatan akan mantan kamu yang suka juga dengan soto, dan akhirnya membuat air mata kamu turun membasahi pipi. Lain ceritanya itu mah , ya.

Sekian saja cerita saya, jangan lupa untuk mencoba Saoto Bathok Mbah Katro kalau pemirsa sedang di Jogjakarta, ya. Kalau kamu lupa bisa saya ingatkan, kalau pacar kamu yang lupa bisa tolong di check juga jangan-jangan kamu memang lagi tidak punya pacar.

15 comments:

  1. Unik, kata SAOTO nya dari bahasa apa ya kak Oky? Jadi laper waktu baca ini apalagi sate usus dan sate telur puyuhnya menggoda sekali. Soto dg kuah bening itu enak kok.

    ReplyDelete
  2. Iya ya, Soto di Saoto Bathok Mbak Katro mengingatkan saya kepada soto kudus yang biasa saya makan hehehe. Tapi rasa-rasanya pasti beda terlebih lagi disajikan secara tradisional dan menarik. Makannya juga lebih baik bareng pacar ya Kak Oky? Kalo gak punya ya tinggal bilang ke Kakak Kan? eheheh

    ReplyDelete
  3. Jangan lupa kalau saya sedang di Jogjakarta, jadi untuk urusan harga tidak akan membuat kantong kamu menangis, --> kayaknya ini kelebihan kata "saya" deh kak

    Oooh yang Mbah Katro itu termasuk mewah, alias mepet sawah 😆😆

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh btw, harganya berapa sih? Kok gak disebutin ����

      Delete
  4. Wah... Saoto bathok maksudnya soto di batok tho?
    Wealah.... Bathok di tempatku kebuang-buang disini malah jadi tempat makan.
    Btw harga berapaan mas?

    Biar bisa masukin ke wishlist dengan lengkap. 😂

    ReplyDelete
  5. aduhh....porsinya imut-imut banget :D

    kalau aku pasti ga cukup 1 mangkok itu, apalagi kalau enak. eh, ngomong-ngomong aku baru tahu kalau sotu itu disebut saoto juga :D

    ReplyDelete
  6. Saya lebih suka soto bening daripada berkuah santan malah, makanya kayaknya nggak cukup semangkuk tuh kalau saya makan di sana

    ReplyDelete
  7. Wah rame banget ya yang makan di sana, kayaknya memang enak, deh

    ReplyDelete
  8. Pertama kali aku baca judul itu, aku merasa ada sebuah typo. Kok saoto? Bukannya soto? Ternyata ya emang tertulis saoto. Tapi dari foto yang disajikan Mas Oky, sepertinya menggoda. Namun, sayang sih, lokasinya jauh dari rumah yang membuatku berpikir juga untuk ke sana..masih banyak sih RM di Jogja yang menawarkan mamkanan yang indah namun underrated.

    ReplyDelete
  9. Lihat penampakan Saoto Bathok, saya jadi teringat soto favorit keluarga saya. Kami kalau ke rumah simbah, selalu menyempatkan diri untuk menyantap soto seperti itu, di Sragen. Porsinya memang kecil. Untuk cowok, porsinya harus nambah, ya hihihi...
    Tapi rasanya nikmat, apalagi kalau ditambah sate paru-paru hmm...yummy :)

    ReplyDelete
  10. Aku suka soto yg bening malahan, karena bkn pecinta santan sih. Emang makan pakai bathok, daun, gerabah, yg alami2 bikin sedep ditambah lagi suasananya yg adem

    ReplyDelete
  11. Saoto.... Taoto... Soto semuanya kusuka apalagi ditemani teh hangat pake gula batu. Sedep banget!

    ReplyDelete
  12. Saya suka soto yang bening malahan. Karena saya lahir di Solo juga, sih, tetanggaan sama Jogja. Soto Solo juga bening. Hehe.
    Btw itu menggoda banget fotonya, duh... soto daging sapi ya itu? Bikin pengen aja, lama gak makan soto kayak gitu :(

    ReplyDelete
  13. Rasanya kupernah juga nulis ttg ini deh. Kusuka banget soto yg bening begini, g terlalu spicy. Hihi.

    ReplyDelete
  14. Sotonya kayak sayur sup sih yah..... aku penggemar soto tapi kalau bentukan atau tampilannya mirip sayur sup ayam kurang suka mirip soto bandung, yang bikin ngiler malah bukan kuahnya tapi yah itu sate tusuk-tusuknya

    ReplyDelete