Menyeruput Kopi Indonesia di Kopi Selasar

Kalau ditanya kenapa saya sangat suka pergi ke Kedai Kopi, alasan pertamanya karena suasananya, sih. Terkadang, meskipun saya pergi ke Kedai Kopi, pastinya saya akan pesan Ice Lychee Tea dibandingkan kopi, atau Ice Chocolate. Ada yang seperti saya?


Bukan, saya tidak butuh Kedai Kopi yang Instagramable, yang saya butuhkan kedai kopi yang asyik untuk berbincang-bincang. Salahnya, semakin banyak kedai kopi yang sangat berisik, bukan hanya berisik dari pengunjungnya, musik di Kedai Kopinya pun terkadang terlalu keras.

Beruntungnya saya menemukan kedai kopi yang asyik banget buat dijadikan tempat berbincang-bincang di daerah Kemang, bernama Kopi Selasar, tempatnya berada persis di teras Rumah Jawa. Namanya saja Rumah Jawa, pasti suasanya sudah Jawa banget.


Waktu saya datang ke Kopi Selasar, saya mencoba Kupi Sanger, Es Teh Tarik, dan Es Teh Lychee. Banyak, ya? Wkwkwk. Salah satu dari tiga menu yang saya coba, saya sangat jatuh cinta kepada es teh tariknya, rasanya segar sekali waktu meminumnya.


Karena lokasi Kopi Selasar yang berada di teras Rumah Jawa, kamu tidak akan berasa seperti di Kedai Kopi, tapi kamu akan berasa sedang di rumah sendiri. Saking berasa di rumah sendiri, saya dan teman-teman sampai lupa waktu, untungnya tidak lupa diri, sih.


Meskipun nuansanya sangat Jawa, tapi kopi di Kopi Selasar berasal dari Aceh, karena itu Kopi Selasar #100PersenIndonesia yekan. Untuk kamu yang tidak begitu suka kopi, tenang, di Kopi Selasar masih ada minuman selain kopi yang bisa kamu pesan.

Selain itu, untuk kamu yang tidak sempat datang langsung ke Kemang, kamu bisa pesan secara online melalui Go-Food, ya. Dan, untuk kamu yang sibuknya tidak tertolong, bisa banget pesan Koling atau Kopi Keliling untuk di Kantor kamu, lho!


Caranya cukup pesan kopi sebanyak 100 gelas dan kamu akan didatangkan kopi dari Kopi Selasar berserta baristanya dan alat pembuatan kopinya! Keren, kan? Kamupun bisa menikmati kopinya langsung setelah baristanya selesai membuat. Jadi tunggu apa lagi? Yuklah pesan Kopi Selasar-nya kakak!

Btw, foto pada blog post ini dibantu jepret oleh teman saya, Aris. Terima kasih, Aris!

30 comments:

  1. Typo tuh kak oky
    Paragraf 3. Suasananya jadi suasanya



    Btw, baristanya cakep nggak?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahahh ros oh ros sempet sempetnya

      Delete
  2. Gue banget nih ke kedai kopi ga pernah pesen kopi malah pesen ice chocolate. Haha...

    Iya banyak yah kedai kopi yang berisik banget jadinya berasa di pasar bedanya engga becek doang. Wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. me too. Malah seringnya pesen teh-tehnya doang.

      hahaha...

      gerai kopi di bawah kantor gw rasanya udah kayak pasar beneran... ribut dan asap di mana2

      Delete
  3. Yes.. gak berisik! Penting bangett!

    ReplyDelete
  4. Terus sekarang aku malah ngebayangin gimana kalo pesen 100 gelas tapi buat diminum... Sendiri. Buat dua bulan tuh. 😂

    ReplyDelete
  5. Teh tarik kaya punya Uncle Muthu di Upin Ipin ya, hehehe

    emang paling enak itu duduk di tempat yg gak berisik, lbh elegan. Jd puas pas bs ngopi

    Kalau pesan 100 gelas lalu didatangi baristanya, ini sih pesta namanya

    ReplyDelete
  6. Pesan 100 cup bonus barista???? Pas nih buat ngisi resepsi nikahan,,, samping tukang bakso cuangki

    ReplyDelete
    Replies
    1. ebuset dah langsung mikir ke nikahan, hahahaha

      Delete
  7. aiiiiih aku ternyata udah komen di sini, tapi beberapa hari yang lalu, hehehehe

    btw, kopi sanger itu kopi apa? aku baru tau hmmm

    ReplyDelete
  8. 100 gelas tidak wkwkw, iya bener kalo kedai kopi yang berisik tambah volume musiknya yang berisik malah bikin migren, rasanya malah pengin cabut dari situ aja

    ReplyDelete
  9. gila, penawarannya bobastis, pesan 100 bakalan sepaket dengan pengraciknya!
    brani tampil beda!
    tapi biasanya bisanya acara meeting or jamuan apa gitu deh ya
    biar elegan

    ReplyDelete
  10. asik nih,bisa pesan kopi dari kantor. Eh harganya gimana mas?

    ReplyDelete
  11. Saya itu paling nggak bisa kalau nggak ngopi, minimal sehari segelas. Apalagi kalau ketemu teman atau klien, pasti carinya kedai kopi. Bisa neh, kapan-kapan traktir ke sini

    ReplyDelete
  12. Bukan pecinta kopi tapi sesekali minum kopi juga. Biasanya minum kopi biar ga ngantuk dan ningkatin fokus. Sekarang kalau butuh kopi udah ga perlu ribet lagi karena udah ada koling ya. Kopinya dikirim langsung ke kantor hehehe

    ReplyDelete
  13. ih kece banget sampe ada konsep Koling alias kopi kelilingnya itu loh, sama dong aku jarang banget pesen kopi kalo ke kedai kopi, ujung-ujungnya thai tea atau green tea latte paling mentok kopi susu wkwk

    ReplyDelete
  14. Oh kopi aceh ya,aku kayknya malah mau coba teh tariknya,enak kan ya teh tariknya,aku gk terlalu suka kopi

    ReplyDelete
  15. Kopi dari Aceh, disajikan di tempat bernuansa Jawa. Begitu Indonesia bangeet ya..
    Saya juga kurang senang di tempat yang musiknya terlalu berisik. Karena kalau ngobrol, lawan bicara suaranya gak kedengeran.

    ReplyDelete
  16. Yes! Kedai kopi lokal hadir. Semoga kehadirannya mampu menggeser Starbuck jauh ke pinggiran.

    ReplyDelete
  17. Minum kopi tak ubahnya seperti gaya hidup masyarakat perkotaan dan pedesaan.
    Padahal tinggal belikopi sachet, trus diseduh sendiri...jadi deeh, kopi.

    Hahaha....

    Jangan pundung dulu, Ky.
    Ini pendapat aku dari kacamata #emakngirit

    Tapi kalau untuk nongkrong sembari kerja, nainiii....assiik banget tempatnya.

    ReplyDelete
  18. Wahhh keren nih tempat tongkrongan buat ngopi bareng temen. Dan bagaimana caranya kita mengetahui sudah pesan 100gelas? Apakah ada kartu membernya?

    ReplyDelete
  19. Wahhh keren nih tempat tongkrongan buat ngopi bareng temen. Dan bagaimana caranya kita mengetahui sudah pesan 100gelas? Apakah ada kartu membernya?

    ReplyDelete
  20. Kyyyy... Ajakin gue ke tempat ini doong kapan2 yah. Pengen beuud

    ReplyDelete
  21. saya salut dgn anak anak muda yg bangga ngopi di warung kopi lokal seperti dik oky,

    sependek yg saya tahu, warung kopi lokal ini punya byk filsafah kehidupan, seperti yang sering diceritakan pak gunawan abdul di webtoon yuk ngopi, walau untuk diri pribadi, saya memilih kopi kopi yg low acid, krn faktor lambung yg krg baik.

    btw mari kita dukung warung dan kedai kopi lokal asli indonesia.

    ReplyDelete
  22. Daerah Kemang ya? Noted.
    Kalau aku terus terang suka yg coklat2 kalau ke kedai kopi krn suka sakit perut abis kebanyakan minum kopi, krn mag kali ya... malah curcol haha

    ReplyDelete
  23. Tempatnya enggak instagramable ya, Kak? Tapi fotonya instagramable, kok. Hehehe..
    Itu yang dipegang kayaknya seger banget, deh. Teh tarik, ya? Jadi pengen minum :)

    ReplyDelete
  24. Sy juga lebih suka ke cafe yg tenang dan nyaman
    Lebih betah dan bikin santai
    Apalagi klu bawa anak.berasa kafe itu di rumah sendiri...eh 😀😂

    ReplyDelete
  25. kaya nya asik ya tempatnya, jadi mau coba kopinya :D

    ReplyDelete
  26. Penasaran sama rasa kopinya, tempatnya sepertinya juga nyaman ya.
    Salam kenal ya :)

    ReplyDelete