Pengalaman Makan Manggo Sticky Rice di Bangkok


Pertama-tama, saya dan Hamish Daud mau mengucapkan Selamat Hari Raya Idulfitri 1438 H, may the spirit of Ramadhan stay in our hearts. Sekali lagi, Happy Eid Mubarak 1438 H. Pada hari kedua Lebaran, saya sudah bingung mau melakukan apa, karena hari pertama Lebaran semua keluarga besar saya sudah berkumpul di rumah.


Akhirnya, pada hari kedua Lebaran, semua anggota keluarga saya sudah pada pergi ke rumah mertuanya. Tinggallah saya sendiri di rumah, disaat Hamish Daud tidak ada kabarnya, sedangkan Raisa sedang sibuk dengan keluarganya (saya melihatnya dari Instastories-nya, sih).

Berniat untuk menulis di rumah karena sudah hampir 2 bulan lamanya tidak menulis di blog ini, tapi karena rumah sepi malah jadi kepengen membuka folder yang bertanda “plus” tersebut. Yha, sayapun mematikan laptop, daripada saya harus mandi besar di suasana Lebaran kedua. Sayapun memutuskan untuk menulis di salah satu kedai kopi saja.

***

Ketika mencari bahan untuk menulis, sayapun melihat beberapa foto saat saya di Bangkok. Saya rindu sekali dengan Bangkok, bukan saya rindu ladyboy-nya, saya rindu makanan dan buah-buahan yang saya beli di Bangkok. Salah satu makanan yang saya rindukan tentunya Manggo Sticky Rice. Iya, saya tahu kalau di Jakarta pun sudah banyak, tapi tetap beda rasanya yekan.

Teman-teman saya bertanya, “Bangkok sama kaya Jakarta, kan?”, “Bangkok macet juga, Ky?”, “Bangkok itu yang lawan kata dari lurus, kan?”. Huft! Menurut saya, iya, Bangkok sama dengan Jakarta, tapi cuacanya lebih panas di sana, dan rasanya seperti tidak ada angin yang semiliwir gitu. Mantap jiwa.

Kalau masalah macet, alhamdullilah saya ikut tour, karena saya ke Bangkok dalam rangka jalan-jalan tahunan dari kantor. Ibaratnya saya tinggal duduk manis, tidak perlu memikirkan mau naik apa kemana, pokonya tinggal duduk tiba-tiba sampai tujuan. Enak, kan? Jadi, kalau ditanya macet atau tidak ya saya tidak memikirkan, orang di bis saja sayanya tidur pulas, kok.


Kembali ke Manggo Sticky Rice, sayapun mendapatkan Manggo Sticky Rice waktu pergi ke Neon Market, yang nama lengkapnya Talad Neon Downtown Night Market. Wah, Neon Market kalau lagi ujian bulet-buletin naman dikertas ujiannya bakalan lama, nih.

Lokasi Neon Market dekat sekali dari hotel saya menginap, hotel saya terletak di depan Isetan, atau bisa juga disebut Ciputra World kalau tidak salah. Bukan, ini bukan Ciputra Wolrd yang di Kuningan, ya. Saya waktu itu dapat bantuan dari Google Maps untuk sampai di Neon Market, lebih baik kamu melakukan hal tersebut juga, sih.

Neon Market ini sewajarnya pasar malam pada umumnya, dan sayapun dibuat khilaf, sih. Di sana banyak barang murah dengan kualitas yang sangat bagus, bukan hanya bagus, tapi banyak sekali barang-barang yang sebenarnya tidak mau kamu beli jadinya malah kamu beli. Kalau ke sini siapkan uang yang banyak, ya! Setau saya harus tunai, mereka tidak menerima gesek-gesekan, namanya juga di pasar malam.


Setelah puas berbelanja, sayapun kelaparan, dan untungnya saya menemukan sebuah kedai yang menjual Manggo Sticky Rice. Tidak pakai pikir panjang, sayapun membelinya. Selain Manggo Sticky Rice, ada juga yang durian.

Rasa Manggo Sticky Rice di sini dengan di Indonesia memang tidak terlalu berbeda, untuk harga pun demikian, tapi porsinya lebih banyak. Entah kenapa, rasa buah mangganya pun beda, padahal di Jakarta lagi tidak musim mangga. Iya, rasa buah mangganya tuh seperti mateng di pohon, tidak dipaksa mateng kaya di sini. Ketannya pun lembut, dan membuat perut kenyang.

Kenapa saya bilang membuat perut kenyang? Karena waktu saya membelinya di Jakarta, tidak membuat saya kenyang, memakannya seperti mengotori jigong doang, porsinya dikit tshay. Sepertinya, Mango Sticky Rice akan menjadi alasan saya untuk kembali lagi ke Bangkok. Apakah kamu sudah pernah ke Bangkok?

24 comments:

  1. Di rumahku lagi ada mangga masak pohon. Ahhh, jadi pengin gugling resepnya.

    ReplyDelete
  2. Makan nasi lauknya mangga ya, wah gemana rasanya ya...

    ReplyDelete
  3. Mas boleh nggak minta folder plus yg nggak jadi dibuka di rumah hehehe

    ReplyDelete
  4. yes! bener banget~

    enaaak, tapi walau kesannya ah di indo juga bisa bikin kyk gini.. eh pas pulang, beda loh. Ga seenak dan maknyuss di bangkok!

    ReplyDelete
  5. yang ngejualnya hits banger ya oak. dandan rapi jali, salah fokus yang belanja hehehe

    ReplyDelete
  6. Beda mangganya gimana sih? Penasaran..Lebih manis yah.. Mangga bangkok terkenal sih manisnya, di temotku ada KWanya dan enak..
    Duh kasihan Babang Hamish diseret2

    ReplyDelete
  7. wah mangganya enak banget, jadi pengen cobain. Ah semoga bisa nyobain. Paduan mangga sama ketannya pasti top dech

    ReplyDelete
  8. Dulu waktu ke Bangkok nggak nyobain mangga ginian. Entah belum ngehits atau aku yg gak ngeh yaa. Rasa buah mangganya seperti matang di pohon beda sama dipaksa matang. hmm... Kek mana tuh yaaa bedanya. Maapiiiin :(
    Tapi dari fotonya sih memang kayaknya bikin kenyang ya.

    ReplyDelete
  9. pembuka lo bikkn gw ngakakk hahahah

    salam buat babang hamishh ^cieh

    blom pernah nyobain ih, 2x ke thailand mgkn wkt itu blom terkenal skrg kali ya.^ngeles th 2008 dan 2010 kesana.

    gw setuju, buah disana segede2 gaban ga cm itu sih macam kaefsi aja ayambya jg gedaa beda ama yg di indo.
    buahnya seger2 mangganya mengkel manies. ahh jd ngencezz pingin coba mango dt thai nya

    ReplyDelete
  10. Makan nasi dengan mangga? Jd ngingetin aku saat makan rujak yg ada mangganya, cuma beda saus kyknya ya hehehe. DI Surabaya rujak ulegnya pakai mangga, bengkuang, juga kedondong :D

    Aduh itu mangga di gambarnya menggod banget, ama eui gak makan mangga :(

    ReplyDelete
  11. Eh ternyata ketan yaaa hahaha "sticky rice". Rasanya manis tdk mas ketannya? Atau tawar?

    ReplyDelete
  12. Anjir mengotori jigong doang bhahahahak Kak Oky tuh tulisannya ada aja diksi-diksi yang bikin cekikikan wkwkwk
    Apalah aku, baru pernah ke Singapur doang kalo keluar mah. Maulah ke Bangkok, mau kenalan sama ibuk-ibuk baju kuning. Mau belajar senyum lebar kayak gitu. :D

    ReplyDelete
  13. Beda sama Mangga di sini yaa.. Kebanyakan di sini Mangganya warnanya ijo-ijo kekuningan gitu. Kalo kuning banget sempurna kayak di foto ini, biasanya malah kematangan. Hehehe..

    ReplyDelete
  14. Saya belum pernah ke Bangkok mas.. ke luar negeri aja belum pernah #nangisdipojokan

    Kalau di Jakarta belinya dimana mas Oky ? Kapan² saya di traktir donk hehehe

    ReplyDelete
  15. Mangganya kayak mangga golek ya. Bikin ngiler nih warna kuningnya. Paling seneng kl makan mangga langsung sisa2 dagingnya yg ada di peloknya alias bijinya.

    ReplyDelete
  16. Fakk, banyak kalimat-kalimat yang bikin ndumel. Jigong, folder, ladyboy. Eh, btw. Ada kenalan ladynya? Boy-nya buat elu aja.

    ReplyDelete
  17. Jadi penasaran mau nyicipin rasanya seperti apa ya? Kalau di sana pakai jenis mangga apa? Ada Mangga Arum Manis juga gak ya?

    ReplyDelete
  18. Gue baru tau Manggo Sticky Rice. Itu rasanya gimana? Nggak kebayang? Manis, asem apa nano-nano? Penasaran pengen coba. Di Jakarta, di mananya Ky?

    ReplyDelete
  19. Sumpah ini bikin ngiler, dan abis tulis komen ini langsung cuss browsing manggo sticky rice si Jakarta.
    Thanks infonya ky

    ReplyDelete
  20. Aku blm pernah ke bangkok ����

    ReplyDelete
  21. Sedih amat manggo sticky rice yang di Jakarta cuma buat ngotorin jigong aja hehe.. mangganya keliatan manis banget sama kek mba2 yang di fotonya ��

    ReplyDelete
  22. Bentuk buah mangga sticky rice ini unik yaa..
    Kebayang mengupas buah mangga dengan sepenuh hati, namun hanya mendapat sedikit daging buahnya.

    Heeuheh~~

    Btw,
    Selain mangga...bawa oleholeh apalagi, Ky?

    *file plus tea?
    Hoaabhahhaa...

    ReplyDelete
  23. malah salah fokus ama yang jual. kuning dan mateng seperti mangga nya juga hehehehe

    ReplyDelete
  24. Duh jadi kangen makan mango sticky rice di BKK, emang beda banget sama yg di Jakarta... Entah kenapa mangga BKK yg mirip mangga golek tapi kuning semua itu manis banget & enak disatuin sama si beras ketan & santannya.. yaaam

    ReplyDelete