Surat Terbuka Untuk Pengguna Jalan Tol Dari Mantan Petugas Jalan Tol


Kemarin, saya membaca diberbagai timeline social media, banyak sekali yang membahas berita petugas tol yang kurang saat mengembalikan uang kembalian kepada pengguna jalan tol. Seperti biasa, netizen langsung menyerang petugas tol, tidak melihat dari sisi pengguna jalan tol.

Kenapa saya mau menuliskan masalah ini di blog saya? Iya, karena saya seorang mantan petugas jalan tol, saya di sini akan bercerita menurut pengalaman saya selama 4 tahun saya bekerja di gardu gerbang tol.

Kamu harus tahu bagaimana sikap para pengguna jalan tol, sebenarnya sudah pernah saya ceritakan pada postingin di sini, tapi saya akan menceritakannya lagi, karena beda masalahnya juga kan. Yuk! Saya ceritakan bagaimana sikap para pengguna jalan tol saat sedang membayar tol.

Pertama, ada beberapa pengguna jalan tol yang membayar tol tanpa menginjak rem. Iya, sih, sepengalaman saya bertugas di Gerbang Tol Cililitan, jangakan menginjak rem, untuk melihat muka saya saja tidak sempat. Karena kenapa? Mereka buru-buru, saya hanya mengambil uang yang mereka berikan.

Sayapun demikian, jangkan melihat mukanya, untuk memastikan uang yang mereka kasih sesuai dengan tarif saja saya tidak sempat. Saya hanya melihat dari warna uang mereka, kalau saya melihat warna biru, oh saya sudah menyiapkan langsung uang kembaliannya. Ibaratnya, saya dan pengguna jalan langsung barter.

Apakah saya pernah salah dalam melihat? Pastinya dong sayang! Saya pernah mendapatkan pengguna jalan tol yang memberikan uang seribu rupiah, padahal tarif tol tujuh ribu rupiah, dan saya barter uang kembalian dengan empat puluh tiga ribu rupiah.

Untungnya saya langsung sadar, cepat-cepat saya memanggil pengguna jalan tol, dengan teriak pastinya. Kalau saya memanggilnya dengan lembut, dapat dipastikan pengguna jalan tol tersebut sudah jauh dimata dekat dihati yekan.

Apakah saya akan mendapat tanggapan yang baik dari para pengguna jalan tersebut? Kadang iya, kadang juga tidak. Ada yang meminta maaf karena dia salah saat memberikan uang tarif tol, ada juga yang malah membentak sambil bilang: “Makanya kalo kerja tuh diliat dulu dikasih uangnya berapa, jangan asal ngembaliin, kan gue jadi harus berhenti nih!”

Wah, rasanya mau berkata kasar saat mendapatkan jawaban seperti itu, tapi untungnya saya tetap tersenyum dengan manisnya, sambil berkata: “Iya, Pak! Saya salah, saya tidak lihat kalau kamu memberikan saya uang seribu rupiah, dan saya kembalikan empat puluh tiga ribu rupiah, padahal bapak tau ya tarifnya kan tujuh ribu rupiah.”

Kedua, pengguna jalan tol yang tidak mendengarkan apa kata petugas jalan tol. Apakah kamu suka lewat Gerbang Tol Semanggi atau Gerbang Tol Tebet? Kalau iya, pastinya kamu pernah merasakan yang namanya gerbang tol di tutup, kan? Kamu mau tahu kah alasan kenapa ditutupnya? Bukan, bukan karena memang sudah waktunya di tutup, gerbang tol buka sampai maut memisahkan, kok.

Eh, maksud saya, gerbang tersebut ditutup karena sudah padatnya kendaraan yang ada di dalam jalan tol, sedangkan di jalan non tol lancar. Tapi yang terjadi apa? Kendaraan yang paling depan bukannya berjalan ke gerbang tol selanjutnya malah diam saja di depan gerbang tol yang di tutup, alasannya mau menunggu gerbang tol di buka saja.

Watdezig!

Padahal kalau dia berjalan digerbang selanjutnya sama saja, dan akan membuat antrean lebih lancar. Begitulah manusia, sudah dikasih jalan yang lebih lancar, malah menunggu sesuatu yang belum pasti, padahal ditutupnya bisa dua jam, lho.

Andaikata dia mendengarkan petugas jalan tol, mungkin dia sudah sampai rumah, kan. Meskipun sekarang Gerbang Tol Semanggi 1 sudah dijadikan Gerbang Tol Otomatis, tapi antrean tetap saja panjang seperti burung kamu #eh

Ketiga, apakah dengan adanya pembayaran dengan non tunai memberikan solusi dalam hal pembayaran? Menurut saya iya, tapi tidak untuk dalam hal kecepatan, saya masih lebih percaya dengan kecepatan manusia dibandingkan mesin.

Karena mesin masih kurang pintar, masih lama dalam hal membaca kartu, tidak tahu sekarang bagaimana, waktu saya masih bekerja di sana lama sekali membacanya. Seperti kamu yang lama sekali membaca isi hati saya.

Selain itu, masih saja ada pengguna jalan yang menuduh petugas jalan tol menukar kartu mereka dengan kartu lain. Dalam gardu pembayaran tol itu ada cctvnya, sis, jangankan mau menukar kartu ngana-ngana sekalian, mau ngangkat pantat gara-gara kebelet kentut saja kerekam, kok.

Jadi, tidak perlu ketakutan ditukar, ya. Kalaupun kejadian tinggal laporkan saja ke call center yang akan diteruskan ke gerbang masing-masing, jangan di laporkan ke timeline kalian tanpa di mention ke call centernya, nanti bisa jadi fitnah yekan.

Sepertinya sekian saja keluh kesah saya hari ini. Pesan saya, kalau kalian ada kritik dan saran pada hal apapun, lebih baik langsung dilaporkan ke call center. Jangan hanya update status tanpa mention ke yang mau di kritik, tidak bakal sampai kheleus kritikan ngana-ngana sekalian.

41 comments:

  1. Makasi infonya kheleusss, gue baru tau sih itu Kl ada tol ditutup segala hahaha. Ini Kayanya karena parno gara2 yang dulu pernah ada ngasih struk bayar tol karcis itulho

    ReplyDelete
  2. Waaaaaa baru tau kok orang orang pada jahat amat ya. Biar apa sih kayak gitu? Ga ngerti da 😂

    ReplyDelete
  3. Lu oky yg dulu di gerbang cawang yak ? Udah resaign toh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bukan, dulu gue di Semanggi, belum pernah di Cawang. Dan, iya, gue udah resign wkwkw

      Delete
  4. Betul tuh. Sy juga pultol. Mo minum juga gak sempet krn rame. Kalo lalin padat, kita yg diomelin. Lah emang gue yg bikin lalin padat? kalo dah gt, bahasa kebon binatang keluar semua.. sakit hati iya, pengen nabok juga iya. Tp diem aja lah. Cari aman.

    ReplyDelete
  5. Betul tuh. Sy juga pultol. Mo minum juga gak sempet krn rame. Kalo lalin padat, kita yg diomelin. Lah emang gue yg bikin lalin padat? kalo dah gt, bahasa kebon binatang keluar semua.. sakit hati iya, pengen nabok juga iya. Tp diem aja lah. Cari aman.

    ReplyDelete
  6. Padahal di CCTV kelihatan kalau si mbak gak ngasi uang 100rb. Mungkin mbaknya kurang Equil, wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih jaman ye istilah equil? Wkwk.

      Delete
  7. Ngangkat pantat buat buang angin, ya allah 😂😂😂😂😂

    ReplyDelete
  8. Jgnkan mau kentut q ja jg sbg pultol mau ngupil bersihin hidung ja susah klau lalin sdh padat yg ada psti bnyk omelan n cacian dr pengguna jalan makanya kita senyumin ja biar mereka cpa tahu d bukakan pintu hidayah
    Jd biar bsa d jadikan film FTV cinta q d gerbang TOL ������

    ReplyDelete
  9. Syukuuur aku blm prnh ngalamin salah kasih uang atopun salah kembalian :D. Tp aku pribada ga prnh keberatan mas hrs nunggu si petugasnya ksh kembalian dulu, drpd buru2 ntr sama2 rugi kan :D. Eh tp skr kalo pake kartu kyknya udh cepet ngebacanya.. Aku udh g pernh bayar tunai lg sjk ada e money :D

    Aku jg prnh punya bawahan yg dulunya mantan petugas tol. Dia jg srg cerita suka dukanya wkt msh kerja di sana :).

    ReplyDelete
  10. wah sudut pandang yang lain nih wkwkwk,... jadi petugas tol menguras emosi sekali ya hihi

    ReplyDelete
  11. Baru tau kalau gerbangtol ditutup karena jalan tol lbh padat dr jalan biasa 😁😁

    ReplyDelete
  12. wah iya tuh..Semanggi jalanan padat TJ aja bs lama stak disitu. kynya lbh sering macetan jalan normalnya

    ReplyDelete
  13. Gw juga mantan pultol CTC(Dalam kota)
    5 tahun merasakan suka duka di dalam sebuah kotak 1x1,5 meter

    Ada pengguna jalan yg bayar sambil menggunakan HP sehingga dia sampai lupa menginjak rem saat transaksi sampai akhirnya tangan gw mau di bawa2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah kocak banget ngebayanginnya, tangan sampe kebawa-bawa. Luar biasah banget yah :')))

      Delete
  14. Yang membawa aku ke blog ini itu nama Oky. Nama kita ampir mirip. tapi namaku ada 'e'-nya.. bacanya Uki. hahahah eh kok jadi bahas nama -__-

    "petugas tol yang kurang saat mengembalikan uang kembalian kepada pengguna jalan tol."
    kayaknya kebanyakan pengendara yang karena kepingin 'balapan' dengan mobil lain di tol, ngasih uang kurang ke petugas (entah matanya siwer liat daftar yg harus dibayar atau apa), akhirnya main nyelonong aja.. hahah itu pengalamanku sendiri naik mobil bareng temenku yang gampang terpancing kalo disalip mobil lain.. maunya buru-buru. Maunya bales nyalip. Emangnya hadiahnya apaan sih kalo bisa nyalip mobil orang? Heran.. Hadiahnya ego. "Apalo gue bisa nyaliplo balik! Gue lebih hebat dari lo." -_-

    Pengalaman lainnya, aku selalu diajarin mengucapkan 'terimakasih'. Kalo aku pergi sama papa lewat jalan tol, papa selalu ngucapin makasih sama petugas. Dijawab atau gak, ya seterah. Yang penting kita nunjukin kesopanan. Nah..kalo aku jalan sama temen-temenku yang pada bisa bawa mobil sendiri, mereka asal bayar aja, trus ya udah...gitu aja, gak bilang makasih abis itu nyelonong aja pergi... dianggapnya ucapan makasih itu gak perlu. Katanya, "udah tugas dia lah." - Ya emang tugas dia, tapi kan etika itu perlu masbroh..

    Pengalaman lain lagi, aku sering liat pengendara mobil lain begitu dapet karcis tol, main buang sembarangan. Begitu dapet karcis tol, dibuang di tempat trus nyelonong pergi. Itu kan gak sopan. Ibarat dikasih barang, trus barangnya dilempar di depan muka yang ngasih barang. Buseeeet.... ah, bangga lah aku sama diriku sendiri dan bekal didikan papaku. ya kalo mau buang karcisnya, simpen aja dulu di mobil, kan nanti kalo udah sampe tujuan, bisa dibuang. Atau kalo mereka cerdas dikit, siapin tempat sampah kecil di mobil..taro di situ. isssshh.... -_-

    eh ini nulis komen apa surat..panjang bener. maap ya nyampah :D

    ReplyDelete
  15. alhamdulillah udah perna di ludain sama pengguna jalan, tepatnya di gerbang pondok ranjin exit bintaro��������

    ReplyDelete
  16. "Kendaraan yang paling depan bukannya berjalan ke gerbang tol selanjutnya malah diam saja di depan gerbang tol yang di tutup, alasannya mau menunggu gerbang tol di buka saja" ada yang gini? waduhhhh ngeri juga ya.
    Sebenarnya perlu norma sopan santun dari keduanya kalau menurut aku. Ya kendaraan yang melintas juga ngerem dulu, kasih uang pembayaraan sambil kasih senyuman, nah petugas tolnya juga sama kasih kembaliannya pake senyum deh. :)

    ReplyDelete
  17. wah ada ya pengguna jalan yang begitu. Tapi memang sebuah pekerjaan selalu punya plus minusnya. Gak semudah kelihatannya.

    ReplyDelete
  18. Etapi dengan penggunaan kartu kayak begono yang dipake RFID apa barcode sih om?

    Om, agak melenceng nih. Beberapa waktu yang lalu saya baca sebuah opini, jika penduduk yang memiliki kendaraan membayar pajak. Kemudian pajak yang dibayar digunakan untuk pembangunan sarana dan prasarana. Tapi,kenapa sarana yang dibangun kok harus bayar untuk memudahkan dalam hal penggunaannya. Make sense ga sih?

    ReplyDelete
  19. "Malah diam saja di depan gerbang tol yang ditutup, alasannya mau menunggu gerbang tol di buka saja"

    Ini berasa menunggu kepastian, mantan putus sama pacaranya yang saat ini. Gak bisa diprediksi gitu. #eh

    ReplyDelete
  20. Saya masih setia dengan hanya menjadi penumpang. Jadi kalau lewat pintu tol cukup memperhatikan aja sih sikap sopir pas bayar di pintu tol. Ternyata ada yang gitu ya.

    ReplyDelete
  21. "...gerbang tol buka sampai maut memisahkan, kok.." duh XD
    Akupun bukan termasuk yang sibuk caci maki petugasnya karena pikirku juga kalau ketidaktelitian baik petugas ataupun sopirnya tuh bukan kali pertamanya terjadi ckck
    Jadi suka sedih kalau ada kasus yang sebenarnya bisa diselesaikan dengan kepala dingin tetapi malah dibawa lebih jauh ke ranah hukum :(
    Btw jadi inget kakakku pernah terlibat penelitian waktu yang rata-rata dihabiskan tiap kendaraan ketika masuk tol ._.

    [Lucky]

    ReplyDelete
  22. Eh, ada kasus masalah petugas jalan tol? Aku malah baru tau.
    Btw, itu kalimat, “Makanya kalo kerja tuh diliat dulu dikasih uangnya berapa, jangan asal ngembaliin, kan gue jadi harus berhenti nih!” kok ngenes amat ya bacanya :(

    ReplyDelete
  23. hooooo ternyata urusan bayar tol tidak sesederhana yg saya bayangkan selama ini.

    ya Ampun wajar kalau sesekali pernah lihat penjaga pintu tol tampak kusut wajahnya, mungkin habis ketemu pengguna jalan yang amit amit nyusahin amat..

    tarif 7rb dibayar seribu... hadeeeuh..

    ReplyDelete
  24. Saya pernah waktu pertama kali pakai kartu e-toll, bukannya ditap malah digesek. Kirain mesinnya rusak, mobil lain di belakang udah pada klakson. Hahahaha....

    Eh, ga lucu ya?

    ReplyDelete
  25. Sedikit miris baca curhatan ini. Semoga sebagai pengendara kita tidak menjadi kurang etika ke siapapun. Pun sbg petugas gerbang tol semoga selalu sabar melayani dengan senyuman.

    ReplyDelete
  26. Keren banget mas 4 tahun kerja sbg petugas di gerbang tol.. saya malah belum pernah nyopir sendiri melewati petugas tol.. soalnya jalan tol gak boleh dilewati motor sih mas hahaha

    ReplyDelete
  27. Paling gak seneng kalo masuk GTO gak ada struk nya ... Kan jadi gak bisa ngeclaim ke kantor...


    Rugi bandar

    ReplyDelete
  28. Waks itu yang kasi 1000 rupiah dikira masuk toilet apa yaaaaa.
    Hehehe baru tau mas kalau petugas tol ngasi kembalian udah terlatih gtu dari liat warnanya aja :D
    TFS

    ReplyDelete
  29. Hadeee...baca tulisan ((hati)) mu, Ky...
    Bikin aku ngakak.

    Cara nulisnya mirip jaman Lupus yaa..

    Kamu nulis buku giih..
    Aku fans pertamamu, Ky.


    Oot sejenak.


    Yaah,
    Hidup di Jakarta itu bagaikan hidup di planet lain ((menurut aku)).
    Semua orang serba tergesa-gesa.

    Kebayang kalo ngurus anak begitu.
    Anak akan memiliki kepribadian yang instan...mirip smartphone.
    Gak punya hati.


    Mashaallah.


    ReplyDelete
  30. wah ternyata menjadi oetugas tol itu tidak mudah ya, perlu kesabaran banget karena menguras emosi banget, ini kebiasaan orang Indonesia yang gak mau antri perlu dihilangkan.

    ReplyDelete
  31. semoga dipahami, disadari dan didengar orang banyak ya kak Oky. masalah ibu kota sudah begitu rumit, jangan ditambah masalah pribadi lagi :)

    ReplyDelete
  32. oh gitu ya rasanya jadi petugas terdepan garda tol. jadinya malah banyak dukanya ya >.< yaaa, nggak cocok kali ya emang sama kak oky, makanya resign

    saya belum pernah tuh, mengalami permasalahan di jalan tol. hmmm, soalnya di sekitaran tempat tinggal saya.. nggak ada jalan tol sih, hahahaa

    ReplyDelete
  33. Aku gk pernah ada maslah sm gardu tol atau petugasnya, lha wong aku tinggal duduk manis dibelakang supir bis, atau nebeng sm kakak.
    Cmn pernah punya tmen yg petugas tol juga, dia sering cerita suka duka kerjaanny. Ternyata setiap job punya suka duka tersendiri y.

    ReplyDelete
  34. Jepara kagak ada jalan tol. Ngrasain kalo di kota aja sih, ahaha. Kalau lihat dr beberapa tayangan emang adaa aja yg nglanggar. Bukan hanya terima duit, petugas tol jg kudu teliti dan betah duduk

    ReplyDelete
  35. Ah begitu ternyata. Harus ada kerja sama yg baik antara penjaga tol dan jg pengguna jalan. Siapkan uang pas bias bebas hambatan

    ReplyDelete
  36. Ini ada rame-rame di media sosial gegara ini, ya? Kok aku gak tau banget, ya? Hm...
    Wah, ternyata Kak Oky pernah empat tahun berjibaku dengan posisi yang banyak berhubungan langsung dengan masyarakat luas kayak gitu, ya. Duh, itu kalo gak sabar-sabar banget udah langsung mutung di hari ketiga kayak temenku dulu, tuh. Gak kuar, capek, suka kena omel orang gak kenal, dsb.

    Emang sih ya zaman sekarang terlalu banyak keluhan yang gak sampai karena penyampaiannya yang kurang tepat. Malah koar-koar tanpa mention yang bersangkutan. Bikin followers yang kepo dan ikutan koar-koar jadi kena dosa kheleeeuuss~

    ReplyDelete
  37. Sabar ya Mas. Saya jadi ngerti penderitaan petugas tol. Gak bisa kentut dan pipis berarti ya. Untung udah resign
    ����

    ReplyDelete